What is Schizophrenia (Ibundaku Skizofrenia)

Assalamualaikum Warrahmatullah……

Dengan rahmat dan limpah kurnia dari Ilahi, syukur alhamdulilah aku dapat mencoretkan nukilanku ini. Moga2 perkongsian ini membuka minda lebih ramai masyarakat mengenai penyakit psikologi.

Wahai ibu…..

Kasihmu tidak bertepi. Tidak mungkin dapat ku balas walau sebesar zarah sekalipun pun. Mudah2han Allah swt ampunkan segala dosa2ku terhadapmu dan mudah2han Allah s.w.t sentiasa memeliharamu samada di dunia mahupun di akhirat. Sayangnya aku terhadap dirimu tidak akan mampu tandingi kasih sayangmu terhadapku.

Duhai ibu…..maafkan anakmu yang kadang kala gagal memelihara hatimu agar sentiasa tenang & gembira.

Teman2 yang dimuliakan, coretan ku ini hanyalah sekadar perkongsian perjalanan hidup aku bersama ibuku. mungkin juga ia boleh dijadikan perkongsian yang baik buat teman2 diluar sana atau sekurang2nya, jika ada yang senasib dengan ku maka ia dapat dijadikan perkongsian ilmu bersama.

Ibu ratu hatiku…..sentiasa cantik dihatiku. Walau berapa pun usianya.

Alhamdulillah aku diberi peluang untuk tinggal sebumbung bersama ibuku sejak 22 tahun lalu (1997 hingga sekarang) selepas tamatnya alam persekolahan.

Syukur kehadrat Ilahi kerana menganugerahkan aku seorang suami yang berhati mulia kerana membenarkan ibuku tinggal sebumbung bersama kami dan memenuhi segala keperluan ibu tanpa sedikit pun kekurangan.

Ibu pengidap Skizofrenia.

Ia berpunca daripada kegagalan rumah tangga dan kurang sokongan dari keluarga sendiri, hati yang terluka memakan diri. Walaubagaimana sedih pun aku mengenangkan nasibnya namun tiada daya ku untuk membantunya apatah lagi memulihkan keadaan pada ketika itu kerana aku masih terlalu kecil.

Apa yang berlaku kepada ibu?

Cukup sekadar aku tuliskan, dia melalui penderaan mental & fizikal daripada sebuah perkahwinan yang gagal serta tidak mendapat sokongan dari keluarga setelah berpisah dari anak2nya.

Definisi : Skizofrenia adalah gangguan psikologi/kejiwaan yang disebabkan oleh kelainan secara kimiawi pada otak, yang pada akhirnya mengganggu fungsi sistemik dan impuls saraf otak. Kondisi ini mengakibatkan kegagalan fungsi otak dalam mengolah informasi dari otak dan ke panca indera, sehingga timbul reaksi yang tidak sepatutnya.
Ciri-ciri umum penderita skizofrenia :
– Munculnya halusinasi baik secara visual, pendengaran atau ingatan masa lalu, dll
– Tingkah laku abnormal & berdasarkan naluri

– Delusi adalah keyakinan bahwa seseorang seolah-olah mengalami sesuatu (alam khayal)

– Komunikasi kacau, suka menyendiri dan tidak dapat dikontrol.

– Sentiasa rasa tidak selamat terutamanya ditempat baru atau bersama kenalan baru

Buku Rekod Temujanji Pakar Psikiatri Sejak 2001

– Baca selanjutnya di sini mengenai skizofrenia di link ini 👇👇👇

http://www.abualbanicentre.com/artikel/10-penyakit-gangguan-kejiwaan-yang-paling-berbahaya

Ya…begitulah keadaan ibu sebelum ini…ia bermula lebih kira-kira 30 tahun yang lalu.

Aku percaya Allah swt itu maha Adil. Setiap kejadian itu sudah pasti ada pelbagai hikmahnya. Dan yang pasti ujian itu diturunkan kepada manusia setimpal dengan kemampuan manusia tersebut.

Bagaimana aku menguruskan ibu?

Aku membawanya berjumpa pakar psikiatri di Hospital Tg. Ampuan Afzan Kuantan Pahang mengikut appoinment yang ditetapkan & sentiasa menjaga emosi ibu, aku juga sentiasa alunkan bacaan Al Quran serta zikir2 di rumah untuk suasana yang tenang.

Ibu yang dahulunya aktif & tidak dapat dikawal, kini telah 85% normal.

Berdiam diri di rumah, tidak lagi keluar merayau-rayau atau membaling batu terhadap kenderaan orang. Dia juga tidak lagi marah2 jika ada tetamu yang bertandang ke rumah. Kes terakhirnya ialah pada penghujung tahun 2001. Dimana di pernah memukul tetamu pada waktu malam sewaktu tetamu sedang lena diulit mimpi. Semua itu berpunca daripada halusinasi yang dialaminya.

Sekarang tidak lagi.

Makan minumnya ku jaga sebaik mungkin. Kami hidup dengan bahagia dan beliau mampu menjadi penghibur & peneman anak2ku. Aku dibantu oleh kakak ku yang tinggal berdekatan. Boleh dikatakan hampir setiap hari kakak datang melawat ibu. Dialah juga yang menawarkan diri untuk mengambil tanggungjawab untuk membawa ibu berulang alik ke hospital untuk sebarang appointment bersama pakar perunding psikologi di hospital. ketika ketiadaan ku atas urusan luar, kakak jugalah yang menguruskan segalanya tentang ibu.

Manakala kakak yang lainnya pula sentiasa memenuhi keperluan ibu yang lain terutamanya bab pakaian & sentiasa datang melawat ibu untuk menggembirakan ibu. Begitu juga abangku yang datang menziarahi ibu untuk mengubati rindu.

Kami sayang Ibu/Tok

Dipermulaannya…ketika aku mula membawa ibu tinggal bersamaku, usiaku 19 tahun. Masih menuntut & bekerja part time untuk menyara ibu. Kadang kala, terus terang aku katakan yang aku juga pernah hilang sabar dengan kerenahnya namun selepas berishtifar dan mengucap kalimah shahadah, aku sedar yang dosaku terlalu besar untuk diampunkan.

Akhirnya, aku mengambil langkah muhasabah diri. Perbetulkan imanku dan meningkatkan kesabaran ku dengan senantiasa mengingati Allah s.w.t. Sentiasa tanamkan dalam hati, yang aku terpilih oleh Allah s.w.t untuk berbakti kepada ibuku.

Syukur Ya Allah…..

Sedikit demi sedikit….tahun demi tahun, semakin lama menghampirkan diri kepada Allah aku mampu mengawal emosi ku walaupun aku akui…ia bukan 100% dan sehingga ke hari ini kau masih berusaha memperbaiki imanku. Setiap kehendak ibu aku ikuti selagi ia bukan benda yang salah.

Atas saranan doktor juga, adalah lebih baik jika ibuku dibiarkan sibuk bersama cucu2nya kerana ibu mempunyai sifat penyayang terhadap darah dagingnya sendiri (tidak untuk orang luar). Ibu sentiasa gembira bersama 4 orang anak2ku serta cucu2nya yang lain.

Disamping itu….ku hantar ibu mendekati diri kepada Allah s.w.t. Untuk beberapa tahun dia mengikuti kelas pengajian Al Quran….berkawan & menceritakan hal anak2 sesama rakan sebayanya. Aku sentiasa membayangkan, begitulah ibu pada permulaan dia menghantarku ke tadika. Sehingga dia khatam pengajian Al Qurannya….aku ambilkan pula ustazah untuk datang mengajarnya dirumah. Dia kelihatan lebih tenang.

Bagaimana suasana rumah kami? Aku biasakan suasana rumah dengan alunan Ayat-Ayat Suci Al Quran. Kerana padaku… ia mampu mengubah molekul makanan/minuman dan mampu mengubah emosi menjadi lebih tenang juga. Apabila kami berada dirumah kami sentiasa menjadikan amalan solat berjemaah dirumah, bertahlil, bertasmik & bertasbih bersama suami, ibu & anak2ku. Jika kami ke masjid/surau untuk sebarang acara terutama solat terawih, ibu juga ku bawa sekali.

Setiap minggu ku bawa ibu hadir ke kelas Selawat & Ratib, belajar melazimi lidah dengan bacaan pelbagai zikir untuk pengisian rohani. Bukan untuk ibu sahaja, malahan untuk diriku jua.

Hatta kami juga pernah membawanya menunaikan Umrah pada tahun 2007. Alhamdulillah…segalanya telah ku amalkan sejak 17 tahun yang lalu.

Percayalah…ibu banyak berubah sekarang. Walaupun tidak dapat dinafikan bahawa dengan pemakan ubat penenang yang teratur & terkawal ia juga adalah faktor penyumbang kesembuhan ibu. Tapi sokongan keluarga amat penting. Aku jauhi ibu dari segala kenangan pahitnya. Aku menyusun sepuluh jariku terhadap ahli keluarga & sahabat handai ibu kerana membawa ibu jauh dari kalian. Tujuannya ialah supaya ibu tidak terkenang2 akan sejarah silamnya yang pahit.

Aku sentiasa mengingatkan anak2ku agar menyayangi nenek mereka kerana nenek mereka sangat istimewa. Alhamdulillah….setakat ini semuanya berhasil.

Ibu banyak tidur….mungkin atas faktor kesan sampingan ubat yang diambilnya. Dan dia perlu mengambilnya untuk seumur hidup. Rutin hariannya juga sangat teratur & tetap. Setiap satu rutin mestilah dilakukan pada waktu yang sama setiap hari. Contohnya waktu mandi petang, tetaplah dia akan mandi pada jam 7pm setiap hari manakala waktu tidur adalah pada jam 10pm setiap malam. Dan padaku, ia sesuatu yang normal. Yang penting, dia tidak mengganggu kehidupan orang lain.

Setakat aku menjaga ibu, aku dan suami memberi perhatian kepadanya sama seperti kami menjaga anak2 kami. Jika kami bercuti…maka ibu juga kami bawa, boleh dikatakan ibu sentiasa dihadapan mata kami. Alhamdulillah kerana aku juga mendapat ibu mertua yang amat memahami. Suamiku juga amat menitik beratkan segala perihal ibunya sendiri. Most of the time, ibu mertua juga terlibat dengan kehidupan harian kami, Terima kasih ummi.

Jika dilihat dari mata kasar, ibu sihat. Pakaiannya terurus….tiada tanda2 dia penghidap skizofrenia.

Alhamdulillah…Allah swt ciptakan manusia sebaik2nya. Aku gembira dengan keadaan ibuku sekarang. Syukur kehadrat Ilahi diatas segala2nya.

Terbaru….aku lepaskan ibuku melancong tanpa kami ke Balkan selama 13 hari. Alhamdulillah, ibu mampu bersosial dengan rakan2 barunya & tidak menimbulkan sebarang masalah kepada orang lain.

Ibu bersama rombongan Wira Saujana Travels & Tours ke Balkan

Untuk rakan2ku yang senasib denganku….jangan putus asa. Allah swt hanya ingin menduga kita. Allah swt hanya ingin kita sentiasa ingat kepadaNya. Bukan semua orang diberi peluang untuk berbakti kepada kedua ibu bapa mereka. Setiap apa berlaku, terima dengan Redha, perbaiki diri kita sendiri dahulu agar kita mampu membantu orang lain memperbaiki diri mereka. Sayangi ibu kita walau apa pun keadaan mereka. Insyaallah….Allah permudahkan segala urusan kita & murahkan rezeki kita.

Salam sayang buat ibuku…..Hajah Kamaliah Binti Hj. Mat Zin.

Wassalam.